Tetangga Yang Baik

Beberapa waktu ini, kita lebih sering mendengar istilah Pancasila, toleransi, keberagaman, kebhinnekaan. Pun sebaliknya, kita juga disuguhi istilah macam intoleran ataupun radikal. Ada apa dengan keadaan kita sekarang?

Dibanding membahasnya dengan analisa yang njelimet, saya lebih suka melihatnya secara sederhana. Kalau saja kita bisa menjadi tetangga yang baik, rasanya ‘perseteruan’ ini tak perlu terjadi.

Saya masih ingat ketika dulu masih kuliah di Sulawesi Utara. Pernah suatu hari, sejak sebelum subuh speaker gereja di dekat kos saya sudah lantang bersuara. Nyanyian-nyanyian diputar. Tepat beberapa waktu sebelum adzan subuh, speaker gereja tersebut dimatikan. Beberapa saat kemudian gantilah adzan yang berkumandang dari masjid yang hanya berjarak sekitar 200 meteran.

Ketika saya hendak ke masjid dan melewati jalan depan gereja, rupanya sudah banyak orang berdiri di jalan depan gereja tersebut. Mereka berbaris rapi sambil membawa obor. Saya juga agak kikuk kala itu melewati kerumunan orang, tapi dari mereka pun mempersilahkan dan memberikan jalan. Saya jadi teringat dengan sepasang calon pengantin yang hendak menikah di katedral kala sedang berlangsung aksi damai 212 di Jakarta.

Toleransi. Saya kira sudah mendarah daging dalam praktik bertetangga kita sejak lama. Di pasar kita biasa jual beli tanpa memandang agama. Bahkan di kota asal saja Jombang, yang dikenal banyak pesantrennya, toko penjual kain yang terkenal juga lebih banyak dimiliki oleh saudara kita keturunan tionghoa.

Di Sulawesi Utara dulu, bahkan saya bersebelahan rumah, bertransaksi di pasar, bertemu di angkot, di jalan dengan orang-orang non muslim. Masjid dan Gereja juga berdiri tidak terlalu jauh.

Namun, rasanya juga tidak perlu sampai saya ikut kerja bakti di gereja mereka dengan alasan toleransi. Toh, mereka juga tidak kekurangan pemuda untuk melakukan itu. Bagi saya, toleransi adalah bertetangga yang baik. Yang tidak menggangu mereka dengan lisan dan perbuatan kita.

***

Kemudian, ketika dihadapkan pada persoalan seperti kemarin dan sekarang ini, haruskah kita menjadi “netral”?

Saya lebih cenderung pada istilah “obyektif” daripada “netral”. Karena netral bukanlah hal yang selamanya baik di setiap keadaan. Tetapi obyektif, berusaha melihat sesuatu secara keseluruhan dengan kacamata terbuka. Tidak menutup mata dari fakta-fakta yang ada. Melihat dan mencermati untuk kemudian menentukan langkah.

Maka, bagi yang muslim, ada satu doa yang hendaknya kita perbanyak, doa yang masyhur, terutama diajarkan ke kita waktu di TPQ dulu.

اللهم أرنا الحق حقاً وارزقنا اتباعه وأرنا الباطل باطلاً وارزقنا اجتنابه

“Allahumma arinal haqqan haqqaa, warzuqnat tibaa’ah. wa arinal baathilan baathilaa, warzuqnaj tinaabah.”

“Ya Allah, tampakkanlah kepada kami yang benar adalah benar dan anugerahi kami untuk mengikutinya. Dan tampakkanlah kepada kami yang batil adalah batil, dan anugerahi kami untuk menjauhinya.”

Iklan

6 thoughts on “Tetangga Yang Baik

  1. kunudhani Mei 12, 2017 / 9:43 am

    Semua itu tergantung manusianya kok mas, masih bnyak orang bertoleransi dan cinta damai 😃

    • Ismail Hasan Mei 12, 2017 / 11:40 am

      iya, benar. Sebenarnya toleransi dan hidup damai sudah menjadi nafas dalam kehidupan masyarakat kita. Sejak SD kita juga diajari bagaimana bersikap tenggang rasa, gotong royong dan seterusnya. Semoga negeri ini jadi lebih adem dan produktif yang diawali dengan menjadi ‘tetangga yang baik’ antar masyarakatnya 🙂

      • kunudhani Mei 12, 2017 / 11:42 am

        Amin aminnn

  2. Yusuf Muhammad Mei 12, 2017 / 10:34 am

    Benar, netral tidak selalu baik. Dan pada kehidupan keseharian kita, kita biasa hidup bertoleransi. Dan sepakat, dalam Islam, toleransi bukan berarti harus ikut kegiatan keagamaan agama lain, tapi cukup dengan membiarkan mereka beribadah sesuai keyakinannya. 🙂

  3. kang nur Mei 12, 2017 / 7:11 pm

    bagiku agamaku dan bagimu agamamu

  4. Gadung Giri Juni 4, 2017 / 2:26 pm

    udah berbalut kepentingan sehingga sampai ada yang alergi terhadap agama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s