Bukan kue basah

Ee… basa…
Ee… basa,…

Sejak tinggal di Makassar ini,.. mungkin setiap pagi,. di jam yang hampir sama,. setengah tujuh,.. selalu terdengar lantang suara bapak2 yang menjajakan dagangannya,..
Ee,.. basa..
saya penasaran juga akhirnya,. beberapa kali sudah mencoba memasang pendengaran baik-baik,.. namun tetap saja ragu2,.. suaranya lantang,.. namun tetap terasa tidak jelas di telinga saya,..
Awalnya saya pikir bakso,.. bukan, terlalu jauh deh kayaknya,.. bassa kok.. Entahlah, penulisannya ‘basa’ atau ‘bassa’,..
Memang kalau di Makassar, ada kecenderungan orang2 sini memakai dua huruf sekaligus,.. kalau dalam analogi bahasa arab,. hurufnya di-tasydid,.. hehe.. ya misalnya aja,.. Makassar,. atau tempat tinggal saya, Maccini,.. atau mall yang dekat sini,. nama kecamatan juga sih,. Panakkukang,.. sampai makanannya pun begitu,. Pallu basa,.. ya begitulah,..

Hari demi hari berganti,.. kupasang telinga lagi,.. sempat kutengok juga,.. penjualnya bawa sepeda dan dituntun,.. ada semacam panci besar di atas boncengannya,..
Ee.. basa..
Ouw,.. mungkin kue basah,.. hanya saja ‘ku’-nya ngga kedengaran,..
Akhirnya tadi pagi saya memastikan dengan membeli apa yang bapak itu jual,. karena memang juga lagi lapar,. ngga’ papa deh,.. makan kue basah aja dulu,..
“Pak,.. jualan apa pak?”, tanyaku
“Bassa,..”
nampaknya bapak itu melihat saya memasang wajah tak mengerti,.
“Bassang,.. bubur jagung”, bapak itu mengulangi..
“Oo.. bassang”, sahutku,.. kalau bassang saya mah tahu,.. dua hari sebelumnya sih,. ada acara di kantor,. dan waktu itu disajikan bassang,..
“Ambil wadah dulu dek,.. “, suara bapak itu membuyarkan ingatanku
“Oh,. iya pak”, saya yang waktu itu cuman datang bawa diri seorang plus uang sepuluh ribu,. agak kebingungan juga,. lha wong saya ngga punya wadah apapun,. selain galon sama botol air minum,.. haha 😆
cepat kuambil keputusan, meminjam pemilik kost,.. ya mangkuk lengkap dengan sendoknya,..
“Beli berapa?, 5 ribu?” tanya bapaknya
“Ngga usah banyak2 pak”, jawabku diikuti cidukan demi cidukan bassang ke mangkuk,. 1, 2, 3, ..
“udah pak,..”, selaku..
“Mm,.. tiga” maksudnya tiga ribu,..

Yee,.. dan jadilah pagi ini saya sarapan bassang,. lucu juga namanya,.. kalau di jawa basang berarti jebak
(mbasang = menjebak, basangan = jebakan), lebih dipakai untuk ‘meracuni’ tikus-tikus di sawah,.. eh,. di sini malah dimakan,.. hehe,.. ya kekayaan budaya indonesia,.. 🙂

Rasanya?,.. enak,. dia semacam bubur manis yang terbuat dari jagung dan (mungkin) tepung,.. jagungnya saya kira yang dipakai jagung putih,.. karena setahu saya,. yang jagung kuning mah, walaupun dikupas tetep aja isinya kuning,.. tapi ini jagungnya putih banget,.. plus semacam kuah kental (tepung) yang warnanya juga putih,.. Pemberian gula baru dilakukan saat penyajian,.. jadi kita bisa menyesuaikan,. kalau saya sih,. suka yang tidak terlalu manis,.. biar rasa jagungnya juga terasa,..

Nah,.. buat temen2 yang (sedang) di Makassar,.. coba deh bassang, enak.. 😀
nih,. buat yang penasaran tampilannya,.. tak cariin gambarnya tadi,.. hehe

photo (4)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s